Penghematan atau penyiksaan?

Demi terciptanya kedamaian didompet, akhir-akhir ini gw udah mulai ngelakuin penghematan, mulai dari setiap mo pindah tempat kuliah dari kampus A ke B yang jaraknya ada 200 meteran sekarang jalan kaki aja, setiap ada yang ngajakin naek metro gw spik aja pake alesan buat olahraga, padahal mah capek, abis itu gw udah terbiasa makan nasi sehari sekali doang, serius, secara gw kan berangkat pagi gak sempet sarapan nah pas siang gw yg mestinya makan siang sekarang gw isi pake kegiatan lain, apalagi kalo mesti pindah kampus, kan lumayan tuh buang waktu sekalian olah raga, dan sorenya gw gak tau bagus buat badan ato nggak selama ini gw makan pecel di deket kosan gw, gak tau kena pelet apa ato apalah yang begitu-begituan setiap sore gw males banget buat jalan ke warteg yang emang rada lebih jauh dari tempat tuh pecel jualan, tapi emang sih udah deket,  nasinya banyak, sambelnya enak, bumbunya berani ( ini istilah gw sama adek gw pake buat makanan yang "berani" naro banyak bumbu di makanannya tapi tetep enak ) dan yang paling penting adalah harganya yang MURAH!. Bayangin aja nasi sama lauknya yang mestinya 7500 di warteg-warteg terdekat tapi kalo di tempat pecel ini cuman 6000, kan lumayan tuh penghematan 1500 hehe.

Nah ini yang berdampak besar terutama didompet yaitu sekarang gw ngurangin makan coklat alias puasa coklat hehe, emang gw addicted  banget sama yang namanya coklat, dan merek yang biasa gw makan tuh choki-choki
 Coklat kesukaan gw nih
( bener gak yah nulisnya? ) dan itu berdampak juga sama muka gw, sekarang muka gw lebih bebas jerawat dan makin ganteng ( halah ) hehehe, ya walaupun setau gw sih coklat gak begitu pengaruh sama jerawat, yang gw tau sih makanan yang paling ngaruh sama jerawat itu kacang tanah, mungkin karena lemak nabatinya yang tinggi kali yah? begitu kalo kata orang pinter mah, tapi yang penting sekarang gw udah bisa ngakalin finance bulan-bulan ini, walaupun kayaknya harus nge-bon lagi bulan ini huhu T_T.

0 Comment:

Poskan Komentar